Aug 11, 2016

KONSPIRASI MAHARAJA - BAB 24


Amati syaitan atau amalan syaitan atau para pendukung syaitan. Fahami bahawa ada niat jahat di belakang mereka, dan dalam masa yang sama ada keindahan yang enggan mereka nyatakan, dan ia tidak mahu manusia dan jin amalkan. Keindahan itu adalah hikmah kenabian yang tidak mahu puak-puak dunia kegelapan maklumkan kepada manusia dan makhluk yang ada iman.

Kumpulan syaitan mengelak daripada makhluk baik-baik kerana bercakap tentang orang-orang baik akan menyinggung dan menganggu mereka.

Perjuangan menentang tentera Iblis dan Dajjal memerlukan kesabaran, kemahuan yang kuat dan hikmah tersendiri. Ini kerana syaitan, berupa manusia dan jin adalah bijak, keras kepala, derhaka dan penipu. Umat Islam perlu sangat bijak, sabar dan sepatutnya dapat membuat perancangan terbaik.

Maklumilah, bahawa syaitan tidak mudah berputus asa, dan sistem Dajjal – atau orang Barat memberi gelar Anti-Christ - tidak akan mati serta-merta. Tiap-tiap pelan tunggal mereka untuk musnahkan umat Islam secara spiritual dan fizikal mesti dimusnahkan satu demi satu dengan jalan sabar, solat dan jihad.

Dr. Hizam Al-Fateh memintal kefahamanan, dan dalam masa yang sama memaut kekuatan dalam menggapai makna Maha Kuasanya Allah Taala.
**********

Januari 2025, ruang dimensi alam
Kota Tarantula

Waktu malam kini apabila mereka tiba di gapura kota. Tak cantik manapun, sekadar pintu masuk besar berupa persis sebuah bukit besar terbelah. Ada tulang berserakan di beberapa sudut. Ada pesawat terbang juga, sisa dari peperangan besar yang lalu.

Bangunan-bangunan terlihat redup, namun masih ada sinarnya yang agak pelik. Orang-orang yang berkawal di luar memegang sejenis lentera, ada ketawa kecil dalam memerhati rakan-rakan bermain dadu. Terlihat matawang di sebelah masing-masing. Sebaik melihat mereka berdua, orang-orang itu segera bangun, ada wajah dan langkah hati-hati menerima kehadiran mereka.

Si Peninjau tidak hiraukan perhatian yang diterima, melainkan terus melangkah tanpa kata. Baiknya ialah tiada seorangpun yang menghalang. Bahkan sebaik sahaja kedua-duanya meneruskan langkah, kumpulan mereka duduk kembali. Ketawa semula.

Dalam langkah hati-hati dan jiwa bertasbih ke hadrat Allah Azza wa Jalla, Dr. Hizam Al-Fateh yang mengekori secara rapat temannya itu melihat ke belakang sekilas. Dia melihat orang-orang atau makhluk berupa orang saling berbisik-bisik di sela-sela ketawa mereka. Bisik akan sesuatu, manakala ketawa kerana bermain judi.

Mereka berdua melintasi di antara rumah-rumah yang gelap, melalui parit, batas dan timbunan lumpur, kolam-kolam air yang bersemak dan kotoran najis. Walaupun Dr. Hizam Al-Fateh pernah beberapa kali memasuki dunia bunian bersama Tuan Guru Syeikh, tapi kali ini agak berlainan. Kali ini dia memasuki lembah hitam alam jin, atau bunian kata orang-orang di Nusantara.

Tidak semena-mena: Lantas teringat lakaran terperinci kota kara itu, yang menjadi salah satu minat mendalam dalam kajiannya. “Kota Tanjung Pura ... Pentas Sunda Atlantis Melayu,” suaranya hanya bergumam di dalam dada.

“Hizam al-Fateh, kota Tanjung Pura ini ialah sebuah gapura. Gapura atau gerbang di antara dua dimensi buana... jambatan dua alam – jagat bunian-angelik dan manusia,” susuk itu berkata sambil membongkok mengambil segenggam tanah.

“Eh, apakah maksudnya?” Dr. Hizam Al-Fateh bersuara. Suara penerangan di alam mimpinya mendatangi ruang minda.

“Mengapa, Fateh? Apa yang kau pelikkan?” Si Peninjau segera menoleh teman di sisinya.

“Mungkin... mungkin aku tahu arah tujuan kita.”

“Ya... kau manusia. Deriamu lebih tajam daripada kaum aku. Setahu aku kau sudah menemui Raja Suleyman, kan?”

Angguk seraya menguntum senyum. Menapak laju-laju.

Anak-anak kecil yang terlihat kumuh mengintai di sebalik jendela. Macam-macam rupa ada pada pandangan Dr. Hizam Al-Fateh. Anak-anak kecil dan remaja yang berumur ratusan tahun mungkin, benaknya berkata-kata.

“Ada apa lagi?” tanya Si Peninjau seolah-olah dapat menebak apa yang sedang difikirkan oleh rakannya itu.

“Ada orang-orang yang memerhati kita. Mungkin ingin tahu. Tapi menurut firasat aku, bukan musuh.” Deria dalaman Dr. Hizam Al-Fateh bersiaga. Kerahan ilmu persilatan dan dunia ghaib dirangkai bersama. Dia juga dapat merasakan Tuan Guru Syeikh ‘melihat’ dan memantau kembara mistik ini. Ajaran ‘melihat’ dan merasai dengan mata hati sudah lama diajarkan oleh Tuan Guru itu kepadanya.

Tidak berapa lama kemudian, terpapar kelibat kota itu. Masih samar-samar, tapi pasti bentuknya. Kedengaran bising dan asap terlihat menerawang ke angkasa. Ada ketawa, juga jeritan sekali sekala. Bunyi ceburan air juga turut mengambil tempat.

Di pintu masuk yang diperbuat dari kaca tebal, Dr. Hizam Al-Fateh masih dapat melihat susuk dan bayangan sekumpulan makhluk. Senjata berada dalam pegangan masing-masing – berupa pisau panjang bercangkuk.

Mereka membuka pintu kaca agam itu. Mudah sahaja. Sekumpulan makhluk itu tidak menganggu kehadiran kedua-duanya yang melintasi pintu masuk kota kara. Tetapi wajah-wajah mereka terarca ketakutan atau mungkin rasa yang lain – sukar ditelah. Ada yang berbisik-bisik, dan Dr. Hizam Al-Fateh dapat menangkap antara bisikan itu ialah “... manusia...”

Si Peninjau berkata, “Nama aku ialah Pengeran Galoh. Panglima Pangeran Galoh dari kerajaan Darussalam. Aku mencari Al-Hind Guntur.”

Walau apapun, kumpulan pengawal itu tidak terkejut, bahkan kali ini tersenyum. “Memang kami sedia menunggu kamu, Tuan Panglima. Ayuh ikut aku,” salah seorang daripada pengawal berkata, sambil matanya menjeling ke arah Dr. Hizam Al-Fateh.
**********

Agak kelam di bahagian dalam dengan bersimpang siur bilik-bilik dan laluan. Suara bersipongang, melantun-lantun dari sudut berlainan. Asap kekal menerawang. Hawa sekeliling laluan itu pengap dan berbau lebih teruk dari luar.

Tatkala mereka melalui koridor yang panjang, para lelaki melepasi mereka... ada hamba-hamba yang digiring dengan cemeti. Sekumpulan tertunduk pandangan, dan sekumpulan lagi berjalan malas-malas.

Hamba? Masih ada hamba di alam ini? Detik Dr. Hizam Al-Fateh.

Mereka tiba di lingkaran tangga naik ke atas, luas tapi kelihatan berkolek-kolek. Akibat mata pedih dimasuki asap, Dr. Hizam Al-Fateh tersadung sesuatu. Selonggok sampah yang entah apa-apa. Ada agas dan lalat yang berterbangan, tidak syak lagi.

Tangga dinaiki. Gelap. Mereka berdua dengan dipandu oleh ketua pengawal cuba memicing pandangan dalam kekalaman itu. Akhirnya mereka tiba di bahagian atas, sebuah bilik atau ruang yang panjang, samar dan penuh dengan asap.

Asap lagi! Detik hati Dr. Hizam Al-Fateh. Tapi sejenak kemudian dia tersenyum. Yalah, kan makanan mereka diperbuat dari asap.

Lantai ruang itu diperbuat dari sejenis kayu keras. Ada sudut besar di hadapan.

“Silalah. Teruskan,” ujar ketua pengawal.

Duduk suatu susuk dengan dikelilingi beberapa yang lain di sudut kanan. Badannya sedikit kecil, sedangkan wajahnya juga tirus ke atas, dan berambut pendek. Kolar pakaiannya diperbuat dari emas dengan warna baju merah campur hijau.

Panglima Pangeran Galoh berkata sambil berdiri, “Aku minta dipertemukan dengan Al-Hin Guntur.”

Makhluk kerdil itu menyahut, “Kau dah juma dia.”

“Kau kenali aku atau tidak?” Panglima Pangeran Galoh.

“Ya... kau panglima itu. Panglima dengan bala tentera yang menyelamatkan kota kara ini dari dihancurkan oleh tentera Vlad Drakul dengan legion Vampire-nya. Aku tetap ingat dengan kebaikan yang kau orang berikan,” jawab Al-Hin Guntur sebelum matanya memandang susuk Dr. Hizam Al-Fateh. “Dia manusia?”

“Ya... aku manusia. Nama aku Hizam Al-Fateh,” jawab si empunya diri.

“Kau dari Nusantara, kan? Anak didik Tuan Guru Syeikh?”

Hanya anggukan dari Dr. Hizam Al-Fateh. Para pengawal di sekeiling yang sedikit menjauh saling berbisik-bisik. Ada kagum terpamer di mata mereka.

“Nama Tuan Guru Syeikh cukup terkenal di Nusantara, dan aku tahu kesaktian orang itu. Hebat dalam dua alam!” Al-Hin Guntur berkata. “Baik, Panglima. Maksud kedatangan kalian berdua?”

“Aku mencari pintu – gapura untuk ke seberang dengan pantas. Aku ada misi demi kebaikan makhluk sejagat. Ada perancangan buruk lagi besar dari Lucifer dan kalangan kerajaan dunia kegelapan. Aku mengerti yang kau orang tak suka dengan kejahatan mereka itu.”

“Boleh aku tahu apakah maksud kalian nak ke sana?”

“Itu urusan rahsia. Kau tak perlu tahu. Yang aku tahu kau mengetahui arah ke sana, ke kota lama itu.”

“Baik. Aku boleh tunjukkan jalan ke sana. Tapi aku dan kumpulan aku tak ada kekuatan untuk memasukinya. Aku yakin... hanya manusia seperti sahabat kau itu yang boleh.”

Persetujuan dicapai.

Laluan ke bawah... ke alam bawah lapisan bumi.
**********

Dia melalui laluan itu sekali lagi, seperti mana di alam mimpinya beberapa hari lalu. Sebuah tamadun yang dikatakan hilang ditelan zaman. Dia hanya mendiamkan diri kala ini, sehingga tiba di satu titik penting, sebuah bentuk bulatan saujana mata memandang. “Di mana lokasi ini?” Dr. Hizam Al-Fateh bertanya.

“Kau dah tahu, cuma mungkin kau hairan. Banyak bentuk binaan yang tak kau bayangkan. Tinggalan purba – Atlantis Melayu - yang dibina kembali di beberapa bahagian penting, ia terletak di bawah tanah Gunung Padang. Salah satu binaan yang dipelihara oleh golongan kami ialah piramid itu,” jawab Panglima Pangeran Galoh.

Dr. Hizam Al-Fateh meneliti bentuk piramid itu. Ia seiras binaan piramid di Mesir, dengan susunan  bebatuan bertingkat-tingkat. Kota Tanjung Pura sudah direntas kira-kira dua jam lalu, mengikut perkiraannya, semenjak memasuki kota kara Tarantula.

Pentas Sunda Atlantis Melayu ini benar-benar wujud! Suara hati Dr. Hizam Al-Fateh bergumam dalam tasbih dan pujian ke hadrat Allah Azza wa Jalla. Subhanallah!

“Kota Tanjung Pura, sebuah gapura. Gapura atau gerbang di antara dua dimensi buana - jambatan dua dunia – jagat bunian-angelik dan manusia.” Terngiang-ngiang kata-kata Raja Suleyman.

“Tingginya tak kalah daripada piramid Giza di Mesir, 140 meter lebih,” suara Panglima Pangeran Galoh tatkala melihat rakannya seolah-olah bermenung.

“Jadi gapura atau laluan itu berada di dalam piramid itu?”

Hanya anggukan dari Panglima Pangeran Galoh.

Kun fayakun dari ilmu milik Allah Taala. Jadilah! Maka jadilah ia.

** Hakcipta Terpelihara 2016 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Jul 23, 2016

Suhuf Dasawarsa (1)

“Kau berbohong! Kau juga seperti mereka, bijak dalam mengatur bicara,” Kiptius berkata.

Syakir melangkah lagi ke arah Kiptius. “Kau cakap aku berbohong. Kau kira apa aku dapat dengan berbohong dengan kau? Yang pasti, kaulah bapak segala penipuan, kerana kau tahu dengan menipu daya, kau dapat habuan besar. Bukankah itu senjata utama kau? Sedangkan aku tak dapat apa-apa dengan berbohong.”

Kiptius terdiam. Patah hujah, barangkali. Raut wajahnya tegang, matanya tidak berkelip. Ada aura kemarahan meruap. Syakir berada di sisi lebih peluang untuk menang.

Syakir melangkah lagi, dan Kiptius berundur beberapa tapak.

** Hakcipta Terpelihara 2016 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Feb 22, 2016

Apa ada pada gua yang mencari cinta?

GUA CINTA - Travelog Mujahidin, sebuah novel 416 muka surat. Insya-Allah, akan segera menyala!

Pemuda jihad, Mujahidin dan alam buana... sama-sama mencari CINTA! Demi CINTA, sebuah GUA dan banjaran gunung bersaksi akan keimanan para pemuda. Perang itu tipu muslihat, sabda Rasulullah SAW. 

** Hakcipta Terpelihara 2016 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Feb 3, 2016

KONSPIRASI MAHARAJA - Bab belum siap


Pihak Ilham Karangkraf ada menjemput: "Ilham Karangkraf kini sedang mencari karya yang berpotensi untuk diterbitkan dalam bentuk cetakan atau digital (e-book). Penulis yang berminat bolehlah menghantar manuskrip penuh... ."

Rasa teruja mahu hantar. Tapi baca sekali lagi, "Tarikh tutup 15 Februari 2016." Tak sempatlah gayanya! Maaf, teman-teman pembaca yang mengikuti siri novel KONSPIRASI MAHARAJA. Insya-Allah, selepas tarikh itu mungkin boleh siap. Sedikit bab berikutnya.

Amati syaitan atau amalan syaitan atau para pendukung syaitan. Fahami bahawa ada niat jahat di belakang mereka, dan dalam masa yang sama ada keindahan yang enggan mereka nyatakan, dan ia tidak mahu manusia dan jin amalkan. Syaitan mengelak dari makhluk baik-baik kerana bercakap tentang orang-orang baik akan menyinggung dan menganggu mereka.

Perjuangan menentang tentera Iblis dan Dajjal memerlukan kesabaran, kemahuan yang kuat dan hikmah tersendiri. Ini kerana syaitan (berupa manusia dan jin) adalah bijak, keras kepala, derhaka dan penipu. Umat Islam perlu sangat bijak, sabar dan sepatutnya dapat membuat perancangan terbaik.

Maklumilah, bahawa syaitan tidak mudah berputus asa, dan sistem Dajjal tidak akan mati serta-merta. Tiap-tiap pelan tunggal mereka untuk musnahkan umat Islam secara spiritual dan fizikal mesti dimusnahkan satu demi satu dengan jalan sabar, solat dan jihad.
***

Januari 2025, ruang dimensi alam, Kota Tarantula

Waktu malam kini apabila mereka tiba di gapura kota. Bangunan-bangunan terlihat redup, namun masih ada sinarnya yang agak pelik. Orang-orang yang berkawal di luar memegang sejenis lentera, ada yang bermain dadu. Sebaik melihat mereka berdua, orang-orang itu segera bangun, ada wajah dan langkah hati-hati menerima kehadiran mereka.

Si Peninjau tidak hiraukan perhatian yang diterima, melainkan terus melangkah tanpa kata. Baiknya ialah tiada seorangpun yang menghalang.

Dalam langkah hati-hati, Dr. Hizam Al-Fateh yang mengekori secara rapat temannya itu melihat ke belakang sekilas. Dia melihat orang-orang atau makhluk berupa orang saling berbisik-bisik.

** Sementara itu, sudikan untuk membaca bab-bab terdahulu seperti berikut:


** Hakcipta Terpelihara 2016 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Jan 19, 2016

KONSPIRASI MAHARAJA - BAB 20

Janji neraka itu menghambat jiwanya! Kelihatan takhta, mahkota dan pakaian. Juga tali! Semuanya diciptakan dari api yang maha panas.

Suatu suara memberi arahan, “Wahai Iblis! Naiklah kamu ke atas takhta yang kau banggakan itu dan berbicaralah kamu kepada penghuni neraka!” Dia tidak dapat menolak, kerana itu janji dari Tuhannya yang dia akui.

Sebaik menaiki takhta itu, Lucifer berkata, “Wahai penghuni neraka. Wahai orang-orang yang kufur. Wahai orang-orang munafik. Sesungguhnya Allah Subhanahu Wa Taala telah menjanjikan kepadamu dengan janji yang benar, bahawa kamu semua mati lalu akan dihimpun dan dihisab menjadi dua kumpulan. Satu kumpulan ke syurga dan satu kumpulan ke neraka Sa’ir.”

Semua penghuni neraka memandang Lucifer dengan marah.

“Wahai orang-orang kafir dan orang-orang munafik. Kalian semua menyangka bahawa kamu tidak akan meninggalkan dunia, bahkan kamu semua menyangka akan tetap berada di dunia. Tidaklah ada bagiku kekuasaan ke atas kalian melainkan aku hanya mengganggu kalian.

“Akhirnya kalian semua mengikuti aku, maka dosa itu untuk kamu. Oleh itu janganlah kamu mengumpat aku, mencaci aku, sebaliknya umpatlah diri kamu sendiri. Sesungguhnya kamu sendirilah yang lebih berhak mengumpat daripada aku sendiri.

“Mengapakah kamu tidak mahu menyembah Allah Subhanahu Wa Taala, sedangkan Dia yang menciptakan segala sesuatunya? Hari ini aku tidak dapat menyelamatkan kamu semua dari janji siksaan Allah, dan kamu juga tidak akan dapat menyelamatkan aku. Sesungguhnya pada hari ini aku telah terlepas dari apa yang telah aku katakan kepada kamu, sesungguhnya aku diusir dan ditolak dari redha Allah.”

Setelah ahli neraka mendengar kata-kata Lucifer itu, lalu mereka melaknatnya sungguh-sungguh. Namun sudah tidak berguna walau sedikit pun. Setelah itu Lucifer dipukul oleh malaikat Zabaniah dengan tombak yang terbuat dari api, dan jatuhlah dia ke dasar neraka yang paling bawah. Dia kekal selama-lamanya bersama-sama dengan orang-orang – manusia dan jin - yang menjadi pengikutnya.

Malaikat Zabaniah lalu berkata kepada Lucifer dan pengikutnya, “Tidak ada kematian bagi kamu semua dan tidak ada pula bagimu kesenangan. Kamu kekal di dalam neraka untuk selama-lamanya.”


** Hakcipta Terpelihara 2016 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Jan 13, 2016

KONSPIRASI MAHARAJA - BAB 18


Dari Champagne, Perancis, sembilan orang Knight Templar mengharungi perjalanan jauh dan menyukarkan untuk misi suci. Sebaik tiba di Jerusalem, mereka menemui Raja Baldwin II dengan mesej bahawa mereka ditugaskan untuk melindungi jalan-jalan bagi keselamatan para penziarah. Kebenaran istana Jerusalem diberikan serta-merta.

Maka penempatan rahsia mereka ialah di Mount Zion. Namun tanpa pengetahuan Raja Baldwin II, sembilan orang Knight Templar turut membawa peta-peta bahari untuk harta yang tersembunyi. Dokumen Qumran menjadi pemandu mereka untuk pemburuan relik itu.

Akhirnya selain longgokan emas yang banyak, mereka juga membawa pulang ke Perancis relik yang sangat penting – Ark of the Covenant/Tabut Perjanjian.

Sambutan sebagai hero dibuat oleh istana Perancis. Juga kumpulan paderi atau sami mazhab Cistercian turut meangkat kumpulan Knight Templar khas itu sebagai orang-orang suci.

Mazhab Cistercian berasal di Cîteaux, sebuah biara Perancis yang didirikan pada 1098 oleh sekelompok biarawan di bawah kepemimpinan St. Robert dari Molesme. Setelah meninggalkan biara Molesme untuk membina sebuah biara baru, komuniti bersedia untuk hidup secara sederhana di bawah peraturan St. Benedict. Seterusnya satu reformasi tersendiri ditinta dalam ritual mazhab ini.

Selepas 200 tahun mazhab ini dibenarkan mengamalkan liturgi keagamaan, akhirnya mereka disiksa dan dibunuh atas arahan istana oleh raja Perancis. Ahli-ahli Knight Templar dan semua pemesongan agama mereka dibongkar. Salah satu alasan terkuat mereka dibunuh ialah kerana mereka menyembah dewa syaitan bernama Baphomet.


** Hakcipta Terpelihara 2016 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.