Jan 8, 2015

GUA CINTA 1

Beratus-ratus tahun kemudian
Tarsus, Empayar Rom

Penghuni gua tidak menyedari apa yang terjadi. Begitu jua orang-orang di luar, sama ada dekat atau jauh, sama ada berfikir akan peristiwa itu atau tidak. Sedangkan pelbagai peristiwa buruk dan baik berjalan seperti tindakan manusia, dalam peraturan dan takdir Allah Taala.

Nyenyak para pemuda di dalam gua bagaikan mati, tetapi tidak mati. Roh-roh mereka berada dalam genggaman Allah yang Maha Pengasih. Sesungguhnya Allah dengan Maha Kuasa-Nya menjaga mereka secara tertib manusia biasa. Ilmu itu milik Allah selamanya.

Walaupun telinga para pemuda itu ditutup oleh Allah, tetapi demi cinta-Nya, Allah tetap membuatkan mata mereka terbuka sehingga tidak rosak. Udara mudah memasuki saraf-saraf mata. Sedangkan dari masa ke semasa untuk suatu tempoh, badan mereka beralih ke kiri dan ke kanan siling berganti.

Sementara itu si Qitmir tetap berada di posisinya, tidak berubah, setia dengan janji bersama tuannya. Duduknya si Qitmir di luar pintu gua bagi membenarkan para malaikat memasuki ke tempat pembaringan hama-hamba Allah yang taat. Anjing itu turut menerima berkah dan manfaat Allah kerana bertemankan manusia yang baik.

Seorang alim sedang memberi khutbah akan keagungan Allah, Tuhan Yang Maha Esa. Ramai penganut agama tauhid hadir.

“Amat benar sekali, wahai warga Tarsus! Sekiranya Allah memberi hidayahnya, tiada siapapun yang dapat menghalang. Barangsiapa yang disesatkan-Nya, justeru perbuatan jahat sendiri, nescaya tiada ada satu makhluk pun yang mampu menghindarnya.

“Para pemuda gua itu, dilindungi Allah Taala. Pandangan mata kasar ke arah gua itu tidak dibenarkan oleh Allah, melainkan pastinya mereka yang lalu di situ akan melarikan diri. Sungguh, para pemuda dan anjing itu diselimuti fenomena yang menyeramkan ... sehingga batas waktu yang bakal ditentukan Allah.”

Kemudian orang alim itu membacakan isi Kitab Injil:

“Dan dia akan menghidupkan benteng-benteng kota nenek moyang kita dahulu sebahagian dengan sebahagiannya. Maka, manakala disaksikan orang hancurnya penyembahan patung-patung dari muka bumi ini diketahui oleh orang ramai, bahawa sesungguhnya aku ini seperti manusia lain juga. Maka kebenaran aku katakan kepadamu, sesungguhnya di kala itu Nabi Allah akan datang.” (Injil Barnabas 72:23-24)

“Di manakah tempat Nabi akhir zaman itu, wahai pendita?” seorang lelaki bertanya.

“Paran. Itulah nama tempat yang dijanjikan Allah untuk umat manusia.”

“Di mana ... di mana,” kedengaran suara orang ramai.

“Dengan izin-Nya, Nabi akhir zaman itu akan lahir di Paran. Suatu lembah kering lagi kontang, kelak akan subur dengan iman terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Beliau ialah Nabi dan Rasul penutup misi kerasulan, membenarkan ajaran Nabi Ibrahim, Nabi Musa dan Nabi Isa, bahkan membenarkan semua agama wahyu. Namanya Ahmad.”

“Bilakah masa ketibaan Rasul itu?” seorang wanita yang memeluk anaknya bertanya.

“Hanya Allah jua yang mempunyai ilmu itu. Kita tidak ketahui secara nyata bilakah masanya. Dalam Kitab Injil, hanya Allah berikan nama tempat dan apakah bentuk ajarannya. Beliau seorang muslim, seperti kita juga,” jawab orang alim itu.

Maha bernarlah firman-Nya, bahawa semua nabi dan rasul serta para penganut ajaran wahyu adalah Islam yang disebut kaum muslim, yakni yang berserah diri kepada Allah Taala.

“Akan datang nanti, Rasul terakhir Ahmad akan membenarkan semua ajaran para nabi dan rasul. Agama rasul-rasul terdahulu adalah Islam. Islam bermaksud tunduk dan patuh kepada perintah Allah. Setiap rasul menyeru masyarakatnya ke arah mengabdikan diri kepada Allah semata-mata dan mematuhi syariat-Nya yang diutuskan kepada setiap rasul ini. Setiap rasul berpegang dengan syariat yang diutuskan oleh Allah kepadanya yang sesuai dengan masa dan masyarakatnya. Begitulah juga nabi akhir zaman, baginda diutuskan oleh Allah bagi menegakkan akidah nabi-nabi terdahulu dan melaksanakan syariat yang diutuskan kepada baginda untuk seluruh umat manusia sehingga berlakunya hari kiamat.”

Seorang pemuda bertanya, “Bagaimana dengan ajaran Nabi Isa kita?’

Pendeta itu menjawab, “Ini bermakna syariat rasul akhir zaman itu adalah penyudah atau pelengkap dalam menyempurnakan segala syariat nabi-nabi terdahulu, termasuk ajaran Nabi Isa. Ia sesuai dengan suasana manusia yang hidup di akhir zaman hinggalah ke hari kiamat. Nabi Isa hanyalah seorang nabi dan rasul, bukanlah sebagai anak Tuhan.”

Sesi sumbang saran dan diskusi agama diteruskan oleh orang alim itu. Sementara banyak pertanyaan dilayani sebaiknya. Iman tauhid monoteisme di banyak lokasi Tarsus menaungi keberadaan mereka yang semakin harmoni.
***
Tahun 1995, Chechnya

Kedatangan Syeikh Fateh ke kem Khattab memberikan aku kesempatan untuk menimba banyak lagi ibrah kisah Asahabul Kahfi. Tambahan pula aku berehat lantaran sakit apendik masih belum sembuh selepas pembedahan di hospital Benoi dua hari lalu.

Syeikh Fateh bercerita dalam tazkirah.

“Allah SWT menyatakan bahawa Kami jadikan mereka bersabar terhadap tindakan mereka menentang kaum mereka sendiri, serta tinggalkan kampung halaman dan kehidupan mewah. Ramai ahli tafsir kalangan ulama salaf dan kalaf menyatakan iman yang membuat para pemuda itu bersatu.

“Antara lain Allah berfirman: ‘Dan Kami telah memperkuat hati mereka dengan berpegangan kepada kalimah yang haq.’

“Yakni mereka sepakat dengan satu kalimah sehingga menjadi satu tangan yang saling membantu dan bersaudara dalam kejujuran. Lalu mereka membina satu tempat untuk beribadah kepada Allah, sehingga akhirnya diketahui oleh tentera-tentera Daqyanus. Apabila berhadapan dengan pemerintah, mereka dengan berani berkata benar dan jujur, bahkan turut mengajak raja untuk menyembah Allah.” 

** Hakcipta Terpelihara 2015 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Dec 12, 2014

Duhai Mata


Duhai kedua-dua mata
menangislah untukku
buat penghapus dosa
kerana umurku berserakan dari tanganku
dan aku tiada ilmu
bagi sebuah tahu yang menjadi rahsia-Nya.

Duhai kedua-dua mata
insaflah untukku dengan aliran air tangisan
kerana aku ingin menyapu
wajah dan janggutku
agar menjadi benteng sentuhan api neraka
justeru aku hamba-Nya yang banyak dosa.

Namun ...
aku bukan langau
tak mahu jadi langau
cuma ...
aku lalu di sini ...di sudut fana
untuk kembara yang masih panjang (panjangkah?).

Izinkan aku, buana.
mencari makna diri
dalam lestari dini
untuk anak bangsa pertiwi
demi Islam apatah lagi.

** Hakcipta Terpelihara 2015 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Oct 15, 2014

Musafir Sekandar: Catatan Rindu

Jasadmu masih hangat di ketika kami bertekak siapakah pengganti dikau dan ia berlangsung bertahun-tahun lamanya. Kami bersahabat dan bertelingkah. Dikau sudah tiada bersama kami dengan menerbangkan impian yang menjadi pengikat selama berpuluh-puluh tahun bersama mengharungi susah payah kehidupan dan pengembaraan.

Sahabat, ramai orang yang hampir dengan daku dan dikau sudah tiada. Onar jahat menyelubungi Yunani beberapa lama setelah dikau menemui Tuhan Yang Esa. Ah, biarlah daku ceritakan kemudian. Penat fizikal masih berdaya daku harungi, namun letih jiwa membuat daku penasaran.

Permaisuri Roxana terus hidup dengan membawa amanahmu di dalam rahimnya. Sahabat kita Perdicass mengahwini adikmu Cleopatra, akhirnya. Namun begitu, dialah sahabat pertama yang gugur dalam usaha menyatukan kembali empayar yang kita bina bersama. Dia gugur dalam peperangan melawan tentera-tentera daku. Memang kasihan Perdiccas, daku sudah jenuh menghalangnya.

Dari satu sudut, sesungguhnya ia satu keajaipan. Walaupun kami bertelingkah teruk, membentuk pakatan dan kemudian memecahkannya kembali, kami tidak pernah membenci satu sama lain. Satu perkara yang daku dan para sahabatmu mengakui ialah kami kekal bersahabat, dalam erti kata tersendiri.

Ada sekali setelah bertahun-tahun dikau pergi meninggalkan kami, Babylon menjadi lokasi pertemuan bagi merungkai beberapa kemelut yang melanda wilayah-wilayah yang kita bangunkan bersama. Namun malang sekali, pertemuan tersebut berakhir dengan pertengkaran hebat.

Akhirnya Eumenes muncul dari sebalik sebuah pintu dan melontarkan jubah dan pedang diraja ke atas takhta yang tiada siapa pun berani mendudukinya. Tidak semena-mena pertengkaran kami terhenti serta-merta, ibarat suatu magis turun dari langit. Suara kami menurun, malah terkesima dengan kejadian itu. Daku melihat semua sahabat tertunduk, termenung dan seolah-olah bertafakur. Daku juga tidak terkecuali.

Duhai sahabat daku yang dikasihi, saat itu seolah-olah dikau berada di hadapan kami. Kembali bersama kami. Berdiri di antara kami. Suasana seakan-akan dikau menjelma bersama jubah dan pedangmu yang banyak jasa itu.

Kami bukan sesiapa tanpamu. Justeru itu kami sentiasa cuba meniru pelakuan, tingkah laku dan gaya serta lagakmu. Sehinggakan kami menyisir rambut membayangi gaya rambutmu.

Ironinya, kebanyakan daripada kami tidak sanggup menyelamatkan anggota keluarga diraja Macedonia yang diperangi justeru kepercayaaan dikau terhadap Tuhan Yang Esa. Daku, sahabatmu yang sangat mengasihimu, berusaha sehabis daya dan dengan susah payah menyelamatkan Permaisuri Roxana. Itu salah satu upaya yang daku titipkan untukmu, sahabat.

Seleucus, untuk beberapa ketika ‘menjelma’ sebagai Alexander baharu dan dia hampir berjaya meniupkan nafas menautkan kembali kelangsungan di dalam empayar dikau. Saat ini dia juga sudah dimamah usia seperti daku. Sungguh, daku kurang maklum akan keberadaan sahabat kita itu sekarang. Kami berdua pernah berperang bersama-sama menggempur perbatasan Celesyria yang kerap melanggar perjanjian damai. Rindu memang membarah di dalam jiwaku.

Keadaan daku sekarang ini dalam perehatan dengan menyerahkan tampuk pemerintahan kepada puteraku Ptolemy II. Sahabat sejati, ketahuilah daku memelihara satu-satunya leluhurmu yang dititipkan oleh Permaisuri Roxana. Sekandar membesar bersama-sama puteraku itu. Daku mengasuh kedua-duanya bagaikan menatang minyak yang penuh. Namun ajaran Tuhan Yang Esa menyarungi jiwa kami, dengan izin-Nya.

Perkara yang amat daku banggakan ialah membawa jasadmu ke sini. Kota Alexandria yang dikau impikan menjadi sebuah bandar tercantik dan penuh kemakmuran sudah menjadi kenyataan. Doa dan harapanmu dimakbul Tuhan Yang Esa. Alangkah molek andai dikau dapat menyaksikan sebuah bandar kota yang gemilang ini. Ah, sahabat. Maafkan daku mengharapkan sebuah ilusi yang tidak kesampaian.

Anakmu Sekandar sudah dan sedang bermusafir, sahabat. Jauh ke Timur, mungkin meneruskan impianmu yang berhasrat menerokai keajaipan dunia Timur nun jauh di hujung dunia. Daku sudah bekalinya dengan ilmu mengenal Tuhan Yang Esa, dan ilmu pelayaran seorang penakluk dan pembebas penyembahan berhala.

Dikau daku rindui, sahabatku Alexander.

** Hakcipta Terpelihara 2014 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Gua Cinta - Prolog

Ini kisah aku, bagaimana aku memeluk Islam, menyertai dunia mujahiden dan berjuang jihad di wilayah yang jauh. Aku ada banyak kejayaan dan dalam masa yang sama bukan sedikit kegagalan, atau rencam juga kekesalan yang memaut jiwa. Namun ini adalah kehidupan aku, usaha jihad ketika diperlukan. Bukan sedikit juga ilusi pemerintah Amerika Syarikat terhadap peperangan ke atas keganasan.

Kosa kata fundamental Islam, jihad dan mujahiden bukan perkara baharu kepada dunia. Dalam masa yang sama, terbitnya istilah terorisme, penculikan dan pembunuhan dalam kamus yang menjadi ilusi jahat pasca kejadian 11 September 2001. Justeru suatu fenomena baharu muncul. Bahkan semua kosa kata yang aku sebut itu terjalin menjadi satu, yakni perang ke atas ‘teroris Islam’.

Sungguh, semua itu tidak semudah yang disebut dan didogmakan. Berada dalam dunia fundemantal Islam bukan bermakna kamu menyokong atau terlibat dalam terorisme. Berjuang dalam medan jihad bukan bererti kamu atau aku menculik orang atau membunuh orang awam.

Meskipun begitu, rakyat Amerika Syarikat ditakutkan dengan fundamentalisme, jihad dan mujahiden sebagai ancaman keselamatan negara. Walhal kesamaran yang ditanam dalam pemikiran rakyat hanyalah justeru mereka kurang memahami Islam atau siapakah mujahiden atau sebab musabab berjuang dalam medan jihad.

Menyentuh tentang jihad, para orientalis, penulis Barat dan Yahudi, dan media milik mereka sekian lama memainkan doktrin agar kosa kata ‘jihad’ terhapus dari dunia Islam. Secara profesional dan teratur, mereka menyinsing lengan mengadun kebenaran dengan kepalsuan. Mereka mengembleng tenaga bagi mencipta riak demi untuk kelirukan dunia dan orang-orang Islam tentang jihad.

Mereka – musuh-musuh Islam itu - sedaya upaya membuang makna jihad dari dalam dada umat Islam. Kerana apa? Kerana musuh-musuh Islam itu tahu sekiranya semangat jihad ini berada dalam rukun Islam yang sebenar, ia adalah kobaran api pemanas dan penggerak kehidupan umat Islam di setiap zaman, khususnya di akhir zaman kini.

Sungguh mereka musuh-musuh Islam mengerti, semangat jihad ini adalah suatu tenaga raksasa yang tidak boleh disekat, suatu energi yang menggugat impian imperialisme. Jihad menggugat slogan ‘Gold, Glory and Gospel’, yang merupakan ‘jihad’ musuh Islam yang dianuti oleh konglomerat imperialis dan neo-kolonialis Barat dan Zionis. Di sebalik hijab ialah Iblis dan Dajjal.

Perkataan ‘jihad’ adalah diambil dari bahasa Arab, secara literal bermaksud ‘perjuangan menentang sesuatu’. Namun di dunia Barat, ia diterjemah sebagai ‘perang suci’. Dalam Islam, jihad bukanlah perkataan main-main, bukan juga semudah disebut. Secara mudah setiap muslim dilarang berlawan atau membunuh seseorang, dan kemudian disebut jihad.

Untuk usaha jihad diisytiharkan, suatu situasi mesti mempunyai kriteria khusus seperti mana digariskan dalam kitab al-Quran dan sirah Nabi Muhammad. Salah satu situasinya ialah apabila wilayah atau negara umat Islam atau Negara Islam diserang dan muslim dibunuh, maka jihad diperlukan. Dalam situasi ini, menjadi kewajipan setiap muslim berjihad, sama ada secara bantuan kemanusiaan atau berjuang di medan tempur.

Walaupun begitu, jihad banyak peraturannya, seperti dilarang membunuh orang awam atau tidak bersenjata; tanaman dan pokok-pokok tidak boleh dimusnahkan; dan binatang ternak tidak boleh dibunuh. Bahkan rumah-rumah ibadah agama lain haram dimusnahkan, seperti mana juga orang Islam tidak boleh memaksa penganut lain memeluk Islam.

Penglibatan aku di Bosnia, aku bersaksi dan mengetahui banyak perkara. Tentera dan orang Serbia membunuh lebih daripada 200 ribu muslim. Di bandar Sebrenica misalnya, hanya dalam masa satu hari sahaja, lebih enam ribu orang Islam disembelih di hadapan anggota Pengaman PBB. Perang di Afghanistan, lebih satu juta orang Islam terbunuh di tangan penjajah Soviet Union. Di wilayah kecil Chechnya, setakat aku maklum perang masih berlangsung, secara brutal tentera Rusia membunuh paling kurang 200 ribu muslim.

Jadi kamu kena memahami siapakah yang dipanggil mujahiden. Secara mudah mereka ialah orang-orang Islam seluruh dunia yang berani menyahut panggilan jihad dan berjuang mempertahankan negara-negara umat Islam di Bosnia, Chechnya, Afghanistan dan lain-lain lokasi yang diperlukan. Belum lagi aku berbicara usaha jihad di tanah Palestin.

Peristiwa serangan 11 September 2001 adalah kejadian yang sangat aku kesalkan. Ia bukan sahaja kerana aku tidak dapat menyekat kejadian itu, malah yang lebih utama ialah ia memberi kefahaman kotor terhadap jihad. Tanpa mengira adakah orang Islam terlibat atau tidak dalam onar itu, apa yang terpalit ialah persepsi awam menyalahkan mujahiden. Belum apa-apa, mujahiden didogma sebagai teroris yang wajib diperangi.

Justeru George Bush isytihar perang ke atas ‘teroris Islam’. Akibatnya usaha untuk menyelamatkan pembantaian umat Islam hanya dipandang enteng, atau dengan berkata ‘baru padan muka’.

Aku nyatakan bahawa pihak CIA, Pentagon, FBI dan Rumah Putih Amerika Syarikat tidak mahu warganya, juga warga dunia, memahami tempur sebenar ke atas terorisme. Dia orang tidak mahu kamu tahu bahawa beberapa orang perampas 11 September berada dalam senarai FBI seawal tahun 1999. Walhal dalam masa yang sama, untuk sekian lama, teroris Zionis-Yahudi terus ditepuk belakangnya dan didodoi dalam buaian.

Aku dengan ini ingin membawa satu kisah, yang aku harap dapat memberi gambaran jelas. Kau orang perlu tahu fakta perang, kerana aku di medan itu sekian lama. Kesalahfahaman dan taburan doktrin saraf perlu dibongkar kerana ketakutan tidak berasas itu bukan menjadi penyelamat, malah memusnahkan kita semua, terutamanya rakyat Amerika Syarikat.

Sebuah perjalanan dan manifestasi aku, sebagai seorang penganut Islam yang berjihad di medan tempur demi cinta aku terhadap umat Islam dan manusia sejagat, juga cintakan syahid abadi.

Dan aku rasa ... doktrin yang dimainkan oleh pemerintah Amerika Syarikat akan berpanjangan, seandainya dunia masih lagi dibodohkan mereka, andai dunia Islam masih berada di dalam kepompong negara-bangsa. Paling tidak, agar anak-anak muda Islam mula mengerti bahawa ada agenda besar di sebalik serangan terhadap umat Islam, sama ada dalam bentuk budaya atau militer.

Aku hamba Allah yang daif dan mengharap redha-Nya, Abu Mujeeb.

** Hakcipta Terpelihara 2014 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Oct 4, 2014

Petaka Armagedon 9

Sep 5, 2014

Petaka Armagedon 8


Everard berlari, bukan kerana sayangkan nyawanya, tetapi kerana mengejar musuh. Dia melihat kelibat lima susuk musuh sedang cuba menggasak seorang anggota Templar wanita. Sut armor biru gelap wanita itu berkobar dengan percikan api warna kebiruan langit apabila diserang oleh kumpulan itu.

“Serigala?” Everard menyoal sendirian.

Dia sedikit panik kerana kelompok musuh itu buat pertama kali dilihatnya. Kini musuh tentera Rusia ialah robot berupa serigala berkuku dan bertaring tajam. Ternyata bahawa pihak Rusia berjaya mempelbagaikan jenis tentera, daripada cyborg manusia sehinggalah robot menyerupai haiwan liar.

Templar wanita itu tetap bertahan dengan libasan pedangnya. Walaupun demikian, justeru bilangan yang banyak dan kepantasan serangan demi serangan, wanita itu nampak keletihan dan terlihat amat terdesak.

Everard bertindak dari belakang. Pedangnya berjaya menabrak dua robot serigala, manakala tiga lagi mulai berubah arah. Kini Everard di serang pula. Sebaik sebuah robot melompat tinggi untuk menerkam kepala Everard, dia menembak senapang 6-laras secara pantas. Musuhnya berkecai. Sementara dua lagi terpelanting ke kanan dan kiri setelah dilibas oleh pedang.

Dua robot itu menyeringai dan mengeluar bunyi seperti menderam dalam jarak beberapa meter. Everard bersiaga tatkala robot-robot itu berada sebaris. Kedua-dua robot itu melompat hampir serentak. Sekuat tenaga Everard melibas dari kanan ke kiri. Hasilnya kedua-dua robot itu meletup di udara, sebaik Everard melompat ke hadapan bagi menghindari letupan itu terkena tubuhnya.

Everard menghampiri wanita itu.

“Siapa kau?” Soal wanita itu dengan suara lemah dan tersekat-sekat.

“Aku Everard,” jawab Everard seraya membuka penutup mukanya.

“Oh, kau dari kumpulan elit Templar.”

“Ya.”

“Aku Madaline. Aku kenal kau. Nama kau ... .” Tersekat suara wanita itu.

“Kau perlu bantuan perubatan segera,” Everard memujuk cuba memberi harapan.

“Sudah terlambat. Everard ... kau sedar atau tidak apa yang kita hadapi kini?” Soal Madaline.

Everard hanya mengangguk lalu berkata, “Kita berdepan dengan tentera Rusia yang pelbagai bentuk. Aku juga hairan bagaimana tentera kita tidak tahu kekuatan musuh, sehinggakan ... .”

“Sehingga pasukan tentera Amerika Syarikat pun terpedaya atau kita pun terpedaya,” sahut Madaline lemah.

“Kau ... .”, Everard cuba memberi harapan lagi. Tetapi segera dihalang oleh Madaline dengan mengangkat tangan kirinya. Baru Everard perasan, tangan kanan Madaline sudah terputus. Darah pekat mengalir laju.

“Teruskan perjuangan, Everard. Mati secara baik ya.”

Everard sekali lagi sekadar mengangguk. Madaline memegang pergelangan tangan Everard, dan kemudian nafasnya terhenti. Paparan HUD Everard mengesahkan wanita itu sudah mati.

Tatkala ini Everard teringat Haji Bashi. Bagaimana perang ini persis tiada penghujungya. Ia bagaikan mainan pemerintah kedua-dua buah blok. Bukan perang suci seperti yang didendang oleh Grand Master Templar.

“Ada sebuah kuasa hitam di sebalik hijab yang menjadi pencatur. Ia konspirasi bagi musnahkan kemanusiaan dan kepercayaan kepada Tuhan Yang Esa. Doktrin yang ribuan tahun dimainkan oleh musuh-musuh agama langit,” gema kata-kata Haji Bashi terngiang-ngiang.

@@@@@@@

Raungan amukan di belakang Everard hampir sahaja membekukan sum-sum tulangnya. Mengesani lokasi ancaman baharu dari paparan HUD membuatkan dirinya berpaling. Namun dampak ancaman itu memberi satu rasa sangat bimbang, justeru bukan sahaja susuk berbentuk paparan haba, bahkan kerana agamnya susuk itu. Walaupun begitu, Everard bersedia dengan pedang dan senapang 6-laras.

Dia menyedari kini, ancaman ini bukan calang-calang. Kepala makhluk itu menjulang dengan bentuk tombak berkelompok, walaupun sekadar dalam bentuk imej merah-kuning-biru di paparan HUD-nya. Bentangan luas kedua-dua bahunya memberi pandangan bahagian kepala agak kecil, kurang padan dengan tubuh agam.

Everard menarik nafas dalam-dalam. Peluh jantan mulai mengalir di pelipisnya, ia dapat dirasa di dalam sut tempurnya, walaupun sut itu telah disesuaikan untuk suhu tubuh.

“Shoggoth. Syaitan sembahan kumpulan Illuminati. Adakah ini benar, ya tuhan?” Dia mengeluh justeru seakan tidak berdaya.

“Adakah ini saat kematianku?”

Dikatakan Shoggoth ialah jenis makhluk di bawah air, yang membina bandar-bandar di bawah air bagi tuan-tuan mereka. Begitu kepercayaan sesetengah masyarakat di belahan dunia tertentu.

Shoggoth membuka mulutnya dan menghembur segumpal asap. Walaupun masih jauh, asap itu melaju menuju ke lokasi Everard. Dia cuba merunduk ke samping yang dijangka selamat, namun gagal mengelak semua gumpalan asap yang merebak pantas. Asap kelabu itu melekat di bahagian atas lengan kirinya, dan menghilang melepasi armor keluli khas.

Seketika itu juga cahaya amaran muncul di dalam HUD. “Amaran. Keutuhan armor luar mulai ditembusi.”

“Abaikan amaran.” Dengan nekad Everard berlari menuju jarak lebih kurang 500 meter di hadapannya. Beberapa saat kemudian Shoggoth mengangkat penumbuk besarnya untuk menghentam Everard seperti penukul. Everard berguling dan berdiri kembali. Penumbuk syaitan itu membantai permukaan bumi yang masih bertar. Gegaran dan percikan jalan tar dan tanah bertaburan.

“Apakah benar atau sihir?” Everard bermonolog. Saat itu dia teringat kisah sihir yang diceritakan oleh Haji Bashi.

Dengan tangkas dia mengayun pedang ke sebelah kaki makhluk itu.

“Ada darah!” Dia terkejut dengan darah hitam yang berasap.

“Amaran. Pedang terkena bahan berasid.” Sistem armor memberi amaran lagi.

“Abaikan amaran.” Walaupun Everard melihat pedangnya sudah rosak. Logam pedang mulainya berubah warna.

Dia akas berundur secara mengereng lalu memuntahkan peluru senapang 6-laras. Beberapa ratus peluru tajam mengenai mata dan dahi Shoggoth. Makhluk itu meraung. Putaran laras senapang berpusing laju, tetapi muntahan peluru seterusnya dapat dielak oleh Shoggoth.

Seketika kemudian, Shoggoth dapat memegang tubuh Everard dan mengangkat setinggi separuh badannya. Everard dapat mendengar bahagian sut armornya berderak. Nafasnya mulai mencungap, paparan HUD memberi laporan bahawa keadaan agak kritikal.

Alih-alih Everard berucap, “Allah!”

Ternyata ucapan itu bukan sahaja mengejutkan Shoggoth, bahkan diri Everard sendiri. Secara tiba-tiba tubuh Everard terjatuh, cengkaman sebelah tangan Shoggoth terlepas. Shoggoth terundur-undur lebih sepuluh meter. Tubuh makhluk itu mulai terhuyung-hayang dan dalam masa yang hampir sama, kedengaran ayat-ayat suci al-Quran.

Nun di atas awan, sebuah pesawat asing mengalirkan bacaan ayat-ayat al-Quran. Pelindung sihir syaitan dibaca oleh pilotnya. Walaupun sayup-sayup kedengaran di telinga Everard, tetapi ia jelas di deria dengar Shoggoth.

Kurang lapan saat kemudian, dua aliran cahaya berwarna hijau cerah ditembak dari pesawat dron di sebalik lapisan awan paling bawah. Pesawat lonjong bersayap kecil itu dikawal oleh sebuah pesawat yang halimunan di atas beberapa lapisan awan.

Susuk tubuh Shoggoth terbakar dan meletup. Ia lenyap ditelan buana.

“Andai Engkau wujud, tolonglah aku ya Allah.” Itu ucapan terakhir Everard sebelum bayangan Haji Bashi lenyap dari pandangannya. Gelap. 

** Hakcipta Terpelihara 2014 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.