Apr 17, 2014

Adegan 1

Terjangan menyendeng ke sebatang pokok melantun aura, lalu melayah. Sepantas hembusan nafas, dia berdiri di dedaunan. Dia mengambil nafas dan bertasbih, amarah diserap agar tidak menjadi bahana. Matanya galak menatap musuhnya yang menyeringai marah. Musuh itu menghambur sumpah seranah.

Dengan mudah si musuh terbang bersama tujahan angin ke atas. Dahan dan dedaunan pokok itu dipupuk petaka. Namun Awang masih cekal mengimbang badannya, sambil membaca sesuatu. Pasrah dalam doa.

Alih-alih si musuh terpelanting menghempas ke sudut kiri, lalu terperosok ke dalam rimbunan sebatang pokok yang hampir sama besar dengan pokok yang Awang sedang kuasai. Tiupan angin panas terhenti.

Nun di sana ... kedengaran tiupan seruling. Awang kurang pasti dari arah mana, kerana ia persis datangnya dari segenap sudut. Dia beristighfar dan mengucap takbir, “Allahu-Akbar!”

Siaga ... kerana dia tahu dari firasatnya, itu tiupan berbau hitam, sedang mengumpul tentera syaitan yang bermitos petaka. ...

* Hakcipta Terpelihara 2014 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Petaka Armagedon 1


Sahifah bahari tercatat ...

Perang akhir zaman adalah perang dunia, perang ketiga sesudah dua perang besar sebelumnya. Kematian sangat banyak, bahkan tiada dapat dihitung setepatnya, dalam semua perang. Perang pertama dipalu gendang oleh seorang lelaki berupa ‘kucing besar’ di negara gelas dan mahkota di kepala. Sementara perang kedua dipacu genderang petaka oleh seorang lelaki dengan panggilan ‘Tuan Besar’; al-Sayyid al-Kabir (pemimpin besar).

Riwayat ini aku sampaikan, agar aku tidak ditohmah tiada sampaikan kepada umat manusia. Semuanya dalam kasih sayang Allah dan hanya Dia tempat aku bermohon ampun. Hanya Dia yang Maha Berilmu dan Hikmah-Nya teramat tinggi lagi tersangat mendalam.

Hitunglah mengikut kebijaksanaan kalian.

Dalam rangkaian hitungan tahun Hijrah sesudah 1,300 tahun, mereka mengikat perjanjian, yang di situ raja Rom melihat perang semesta dunia pasti terjadi. Allah menghendaki terjadinya perang itu, dan waktu tidak berlalu tanpa perjanjian demi perjanjian. Lalu berkuasalah seorang lelaki dari negara bernama Jirman, namanya al-Hirr. Dia ingin menguasai seluruh dunia dengan kuasa tenteranya, memerangi seluruh bangsa di negara-negara bersalju, dan di wilayah-wilayah kebaikan. Dia bergerak dengan murka Allah sesudah beberapa tahun api menyala. Dia ingin membunuh rahsia ar-Rus.

Dalam jujukan hitungan tahun Hijrah sesudah 1,300 tahun, terhitung 5 atau 6 dasawarsa lagi, Mesir diperintah oleh seorang lelaki dengan panggilan ‘Nashir’, yang disebut bangsa Arab sebagai ‘Syuda al-Arab' (sang pemberani dari Mesir). Allah membuatnya hina dalam perang, dan dia tidak memperoleh kemenangan. Kemudian Allah menghendaki Mesir beroleh kemenangan pada bulan-bulan yang mereka cintai, dan itu adalah untuk-Nya.

Mesir diterima sebagai pemelihara al-Bait dan Arab, dengan munculnya seorang lelaki bernama Sada’, ayahnya Anwar. Akan tetapi dia berdamai dengan pencuri Masjid al-Aqsa di negara al-Hazin. Di Iraq muncul seorang lelaki yang bertindak wewenang, dan Sufyani.

Di salah satu matanya terdapat tanda sedikit kemalasan. Namanya al-Shaddam, yakni penghancur orang yang bersekutu untuk menentangnya di Kuwait kecil yang dimasukinya. Dia adalah ‘Mahdun’ (tertipu), tidak ada kebaikan bagi Sufyani kecuali dengan Islam. Dia baik dan ada juga buruknya, dan kecelakaan dan pengkhianat bagi al-Mahid yang tepercaya.

Dalam lapisan hitungan tahun Hijrah 1,400 tahun dan hitungan 2 atau 3 dasawarsa, perang lagi dan lagi dan lagi. Sesat, jelaga hitam, dan kemelut iman dalam dakapan kedurjanaan!

Kemudian ... Al-Mahdi Al-Amin keluar dan memerangi seluruh dunia, dan menghimpun orang-orang sesat dan dimurkai Tuhan, dan orang yang terseret dalam kemunafikan di bumi Israk dan Mikraj (Baitulmaqdis) di tepian bukit Majidun (Mageddo).

Dalam perang itu, keluar seorang sang ratu dunia, pelaku makar dan pelacur. Namanya Amirika. Dia menggoda dunia dengan kesesatan dan kekafiran. Dalam pada itu, Yahudi berada di tempat tinggi, bahkan paling tinggi dengan menguasai Al-Quds dan kota yang disucikan.

Kemudian ... dengan sebab perlakuan manusia durjana dan hikmat Allah Taala, di bumi Israk dan Mikraj tercetus perang dunia di mana Al-Mahdi memberi peringatan kepada kaum kafir yang tidak mahu keluar. Maka kumpulan kafir dunia berkumpul untuk memerangi Al-Mahdi, dengan pasukan sangat besar yang belum pernah terhimpun sebelum itu. Selain daripada pasukan Yahudi Al-Khazar dan bani Israel, wujud juga gerembolan lain yang bersekongkol yang tidak diketahui jumlahnya.

Al-Mahdi melihat janji Allah sudah tiba, maka Maha Benarlah janji-Nya itu. Kemudian Allah melempari mereka (yang kafir dan munafik) dengan lemparan maha dahsyat. Bumi, lautan dan langit terbakar untuk mereka, dan langit turunkan hujan (petaka) yang sangat buruk.

Seluruh penghuni bumi mengutuk gerembolan kafir dunia, dan Allah memberi izin lenyapnya seluruh orang kafir dalam Perang Dajjal, dan perang itu terjadi di Syam. Dan kejahatan itu musnah.

** Hakcipta Terpelihara 2014 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Apr 7, 2014

Bicara Nurani


Feb 18, 2014

Bab 1.3: Membina Kehebatan Diri

Menimba Ilmu

Kamu tentu bertanya, “Bagaimana saya membina personaliti diri sehingga ke tahap yang hebat?” atau dengan lain perkataan kamu bertanya, “Apakah yang perlu saya buat supaya saya menjadi seorang yang hebat?”

Perkara pertama bagi mencapai kejayaan di dunia atau di akhirat ialah dengan menimba ilmu dalam bidang yang dikehendaki. Nabi Muhammad SAW pernah berkata, “Untuk berjaya di akhirat memerlukan ilmu dan untuk berjaya di dunia juga memerlukan ilmu.”

Apabila Nabi Muhammad SAW menerima lantikan menjadi Rasul dari Tuhan semasa bertafakur di Gua Hiraq, ayat al-Quran yang pertama yang dibacakan kepada Nabi Muhammad SAW ialah ayat yang bermaksud, ‘Bacalah.’ Manakala Tuhan mengajarkan nama-nama benda kepada Nabi Adam sebelum baginda diuji pengetahuannya berbanding ilmu yang ada pada para malaikat.

Dari dua peristiwa ini, kita dapat membuat kesimpulan Tuhan telah memberi panduan, untuk menjadi insan yang hebat, kita perlukan ilmu. Untuk menjadi utusan Tuhan yang hebat, Nabi Muhammad SAW mesti berilmu. Bagi menjadi makhluk Tuhan yang hebat sehingga berjaya mendapat penghormatan dari para malaikat, Nabi Adam perlu mempunyai ilmu pengetahuan.

Ilmu itu seumpama makanan bagi minda, sebagaimana makanan dan minuman menguatkan dan memberikan khasiat kepada tubuh badan. Oleh itu, sebagaimana tubuh badan memerlukan makanan secara berterusan, maka begitu juga minda memerlukan ilmu pengetahuan secara konsisten. Untuk menjadikan badan kekal sihat dan cergas, kita perlukan makanan berkhasiat dan latihan fizikal secara konsisten. Bagi menjadikan minda pintar yang membuahkan fikiran bernas kita perlu memberikannya input yang baik dan tulus.

Seorang guru atau pensyarah perlu terus membaca mengenai perkembangan ilmu dalam profesion pendidikan dan ilmu yang diajarnya, supaya dia menjadi guru atau pensyarah yang peka dengan perkembangan semasa dan membina kemahirannya.

Kita mungkin bertanya, “Bidang apakah yang perlu dipelajari bagi mendalami ilmu saya?” Jawapan kepada soalan ini akan menentukan masa depan kita.

Minat atau Bakat?

Apabila diminta nasihat bidang apa yang kita harus ceburi, ada dua jawapan yang paling kerap diberikan.

Ada yang menjawab, “Pilihlah kerjaya dalam bidang yang kita minati, kerana kita tidak mungkin gembira melakukan tugas yang kita tidak suka.” Pada sekilas pandang nasihat itu ada logiknya. Mana mungkin kita akan seronok menjalankan tugas sedangkan bidang tugas itu kita tidak sukai?

Namun ada juga yang menasihati kita dengan berkata, “Teliti dahulu bakat kamu dan kemudian pilihlah kerjaya yang sesuai dengan bakat kamu.”

Apabila dikatakan, “Tidak mungkin saya akan seronok menjalankan tugas dalam bidang yang saya tidak minati,” maka hujah balas yang diberi ialah, “Apabila kita berbakat dalam sesuatu bidang, maka kita akan dapat melakukan apa sahaja tugas dalam bidang itu dengan mudah dan tidak memerlukan usaha yang berlipat-ganda. Oleh sebab kita merasakan mudah saja memahami selok-belok dan kita dapati tugas itu dapat kita selesaikan tanpa ‘menyeksa diri,’ maka dengan sendirinya kita merasa seronok bertugas.”

Rakan-rakan sekerja kita pula tentu merasa kagum dengan kebolehan kita melakukan tugas dengan mudah. Bagi mereka yang kurang berbakat dalam bidang itu pula, harus berusaha dua kali ganda atau tiga kali ganda lebih kuat daripada kita untuk menyiapkan tugas yang serupa.

Jika kita boleh lakarkan ilustrasi perbandingan antara minat dan bakat terhadap keseronokan dan tahap kemudahan melakukan sesuatu tugas, maka terbentuklah lakaran seperti Gambar Rajah 1.2.


Dalam situasi ideal, kita menemui bidang yang di dalamnya kita mempunyai bakat DAN pada masa yang sama kita minati pula bidang itu. Namun dalam keadaan di mana kita mengetahui bidang yang di dalamnya kita mempunyai bakat TETAPI yang kita tidak minati, maka kita disyorkan supaya memilih bidang itu. Ini ialah kerana apabila kita sudah mulai melakukan tugas dalam bidang itu, kemungkinan minat kita akan bertambah sedikit demi sedikit terhadap tugas itu.

Untuk menjadi seorang individu hebat, kita memerlukan sistem sokongan bersepadu dengan menimba ilmu, mengenali bakat, menguatkan kerohanian serta memilih mentor. Bakat dan minat saling menguatkan, namun bakat lebih utama dalam menentukan bidang kerjaya yang kita pilih.

Jan 26, 2014

Bab 1.2: Pelatih dan Juru Perunding

Kami mengesyorkan supaya antara laluan yang mampu dirintis oleh setiap orang yang melangkah dari dunia belajar ke alam kerjaya dan akhirnya bersara mengikut peranan atau jawatan adalah seperti yang tertera dalam Gambar Rajah 1.1.


(1) Pelajar – menimba ilmu mengikut sistem pendidikan negara, seperti sekolah kebangsaan, menengah dan melangkah ke IPTA / IPTS atau universiti di luar negara. Atau mengikut sekolah agama rakyat dan universiti di dalam atau luar negara seperti di Al-Azhar, Mesir, Jordan, Madinah dan lain-lain negara.

(2) Pelatih – semasa di universiti, pelajar mendapatkan tempat sebagai pelatih di syarikat, badan berkanun, agensi kerajaan atau institusi yang memberikan tempat untuk para pelajar mendapatkan latihan dalam industri. Semasa menjadi pelatih, pelajar mendapat pendedahan dunia kerjaya dan suasana sebuah syarikat korporat atau agensi kerajaan yang terbabit.

(3) Pekerja – para siswa atau siswi lepasan universiti atau sekolah mendapatkan pekerjaan di sektor awam atau swasta, iaitu di jabatan kerajaan, badan berkanun, agensi kerajaan atau syarikat swasta.

(4) Pegawai – sesudah melalui beberapa bulan atau tahun, pekerja mendapat kenaikan pangkat dan meningkat dalam kerjaya.

(5) Pengurus – apabila memegang jawatan pekerja dan pegawai, seseorang penjawat awam atau swasta dinaikkan pangkat ke jawatan pengurus. Peningkatan lagi dalam kerjaya setelah pengalaman bertambah dan prestasi memuaskan pihak jabatan atau syarikat. Pemegang jawatan mungkin memegang jawatan itu sehingga hari dia bersara atau mungkin dia mendapat kenaikan pangkat lagi ke jawatan yang lebih tinggi.

(6) Usahawan – Pekerja yang sudah meningkat dalam kerjaya meletakkan jawatan demi mengejar impian untuk membuka perniagaan sendiri, yakni menjadi usahawan. Dia menceburi bidang perniagaan sebagai kontraktor, pembekal, penjual produk, malah tidak kurang juga yang bergiat dalam bidang latihan. Malah ada juga apabila bergiat dalam bidang latihan, dia membekalkan produk latihan kepada bekas majikannya atau pihak yang dikenalinya semasa bekerja di sektor awam atau swasta itu.

(7) Juru Perunding – pada peringkat ini seseorang usahawan itu sudah menceburi bidang kemahirannya selama lebih daripada lima belas hingga dua puluh tahun. Oleh yang demikian kemahirannya itu sudah memungkinkan dia menjadi pakar rujuk serta pakar yang diminta nasihatnya dalam bidang yang diceburinya itu. Pada tahap ini juga, pihak yang memerlukan khidmat kepakaran beliau sanggup membayar harga yang tinggi semata-mata demi mendapatkan khidmat nasihat. Pada ketika ini dia layak digelar sebagai juru perunding atau konsultan.

Sebagaimana yang telah kita sebutkan tadi, semua laluan ini bermula ketika seseorang itu berumur 7 tahun iaitu Peringkat 1, dan Peringkat 7 dicapai ketika dia berumur 58 tahun atau mungkin lebih awal, bergantung pada perancangan dan pelaksanaan perancangan seseorang itu.

Adakah kamu menganggap seseorang yang berumur 58 tahun sebagai seorang yang sudah lanjut usia dan sebaik-baiknya dia bersara atau lebih layak menghabiskan masanya di masjid atau surau?

Sebelum kita menjawab ‘ya’ kepada soalan di atas, mari kita berhenti sejenak dan meneliti kisah perjalanan hidup Nabi Muhammad. Ya, Nabi Muhammad.

Baginda mula bertugas sebagai penggembala kambing biri-biri pada umur awal remaja lagi. Semasa remaja Baginda mengikuti bapa saudaranya, Abu Talib menyertai rombongan dagang ke Yaman dan negeri Syam (Syria). Ketika berumur 25 tahun Nabi Muhammad berkhidmat memperdagangkan barangan pemodal Khadijah Binti Khuwailid.

Semasa berumur 40 tahun Baginda dilantik oleh Allah Taala menjadi Rasul. Tiga belas tahun Nabi Muhammad menyebarkan agama Islam di Makkah, manakala sepuluh tahun berikutnya di Madinah.

Perang Badar, yakni peperangan pertama yang dihadapi oleh orang Islam pimpinan Nabi Muhammad berlaku pada tahun kedua Hijrah. Pada masa ini Nabi Muhammad berusia sekitar 55 tahun! Zaman sekarang, pada usia ini seseorang pekerja swasta sudah mencapai waktu dia bersara dari bertugas. Sedangkan Nabi Muhammad baru sahaja menghadapi peperangan yang pertama!

Cuba bandingkan dengan cadangan pakar sesuatu bidang yang kita bincangkan di atas, yang mencapai tahap perunding semasa berumur 58 tahun. Zaman ini pekerja sektor awam sudah mencapai umur bersara dari khidmat sektor awam!

Pada usia 58 tahun, kita sudah menceburi bidang kemahiran kita selama lebih kurang 34 tahun. Cuba bayangkan betapa lamanya masa yang kita habiskan bertugas di bidang kita. Pelbagai pengalaman yang kita telah lalui dan betapa bernilainya ilmu pengetahuan yang kita telah pelajari. Tentu kita mempunyai jaringan sahabat dan rakan serta kenalan yang ramai sejak dari mulai bertugas pada usia 24 atau 25 tahun. Tentunya ramai rakan sebaya kita yang telah menempa kejayaan dalam bidang masing-masing.

Jadi tidak hairan kita menjadi seorang perunding atau konsultan yang menjadi tempat rujukan pelbagai pihak dalam industri atau bidang kita. Bukan sahaja mereka mahu mendengar nasihat kita dan menjadikannya  panduan, malah mereka sanggup membayar kita dengan upah atau yuran perunding atau fi konsultan yang lumayan.

Malah bukan mereka yang tetapkan harga, tetapi terpulang kepada kita untuk menetapkannya. Sebut sahaja berapa harganya, mereka yang mendapatkan khidmat kita itu sanggup membayarnya tanpa banyak soal. Tiada pun yang mahu meminta diskaun. Malah semakin tinggi fi konsultan yang dikenakan semakin tinggi pula prestij yang dirasakan oleh pelanggan kita.

Adakah semua ini sesuatu yang mustahil serta tidak masuk akal? Bagaimana caranya untuk kita mencapai tahap itu? 

Jan 24, 2014

Bab 1.1: Hakikat Kerjaya


Dari Zaman Belajar Menuju Ke Alam Kerjaya

Setiap orang mempunyai cerita tersendiri dalam perjalanan dari zaman kanak-kanak, menuju dunia persekolahan dan seterusnya melangkah ke alam kerjaya. Malah dari alam kerjaya menuju persaraan pun jalan yang kita lalui berbeza dari orang lain.

Ada rakan kami yang cemerlang sejak awal persekolahan, seterusnya mendaki tangga universiti dan akhirnya melangkah alam kerjaya dengan gemilang dan bersara dengan wang pencen yang lumayan. Dia hidup selesa walau pun sudah bersara.

Manakala seorang lagi rakan kami berjaya di alam persekolahan lalu menjejak langkah ke universiti. Namun beliau tidak sempat menghabiskan pengajian di universiti dengan mendapat ijazah yang diidamkan. Sebaliknya beliau menceburi bidang perniagaan secara kecil-kecilan sehingga akhirnya kini beliau menjadi seorang usahawan yang berjaya.

Malah ada juga rakan-rakan kuliah semasa di universiti yang berjaya menamatkan pelajaran dan beroleh ijazah, bekerja dalam syarikat sementara menunggu melanjutkan pelajaran ke peringat lebih tinggi atau mendapatkan pekerjaan di sektor awam atau swasta.

Ada seorang lagi rakan pula mencapai kelulusan biasa-biasa semasa bersekolah dan mendapat pekerjaan dalam sektor awam memegang jawatan pegawai rendah. Namun demi mengejar cita-cita untuk meningkat dalam kerjaya, beliau telah mengikuti kelas malam dalam skim pensyarah muda sebuah IPTA.

Beliau menceritakan, “Setiap hari selepas kerja saya bersiap-siap untuk pergi ke kelas malam, sedangkan rakan-rakan sejawat saya turun ke padang yang terletak berhampiran quarters bujang tempat tinggal kami untuk bermain bola. Sering sahaja apabila melihat saya lalu di tepi padang itu mereka akan berkata, ‘Tuan Profesor...!’ dengan tujuan menyindir saya. Mungkin berkat doa rakan-rakan saya itu, kini saya berjaya menjadi pensyarah berjawatan Profesor Madya!”

Begitu kisah tiga orang rakan kami yang melalui perjalanan yang berbeza. Kamu bagaimana pula? Apakah cita-cita dan impian kamu?

Masa yang Terhad Tetapi Amat Berharga

Dalam sistem pendidikan negara kita, pada masa kini setiap orang dimestikan mengikuti persekolahan mulai umur tujuh tahun, bermula dari darjah satu sekolah rendah hingga ke tingkatan enam sekolah menengah. Sesudah itu pelajar boleh memohon untuk memasuki IPTA atau IPTS, dan mereka yang layak akan ditawarkan mengikuti kursus di IPTA atau IPTS.

Pelajar akan menamatkan pengajian di IPTA atau IPTS sesudah berjaya memperoleh diploma, ijazah sarjana muda, ijazah sarjana (masters) dan seterusnya ijazah kedoktoran (philosophy degree atau Ph. D.). Namun tidak ramai yang akan melanjutkan pelajaran sehingga peringkat ijazah sarjana dan ijazah kedoktoran. Sebahagian besar pelajar menamatkan pelajaran pada tahap diploma atau ijazah sarjana muda, lalu memasuki alam kerjaya.

Pada ketika ini umur pelajar berumur antara 23 hingga 25 tahun, dan dia telah menuntut ilmu sebagai pelajar selama 16 tahun semenjak umurnya 7 tahun lagi. Dia akan mengharungi alam kerjaya sehingga dia bersara pada umur 55 tahun sekiranya berkhidmat di sektor swasta atau 58 tahun di sektor awam.

Ini bererti jangka masa kerjaya seseorang adalah antara 30 hingga 35 tahun. Dalam masa 30 hingga 35 tahun inilah seseorang itu harus bergiat membina kerjaya sehingga hari persaraan.

Dalam jangka masa ini dia mendirikan rumahtangga dan membina keluarga, mendidik dan membesarkan anak-anaknya. Pada ruang masa yang terbatas itu juga dia membina kekayaan, melabur dalam pasaran saham, unit amanah, menyimpan dalam Tabung Haji, dana pendidikan dan lain-lain.

Dalam ruang waktu itu juga dia membeli kenderaan dan rumah, dan menyelesaikan bayaran pinjaman untuk kedua-duanya.

Dalam sempadan masa itu juga dia mengumpul harta, melanjutkan pelajaran ke peringkat yang lebih tinggi, membina kerjaya sehingga peringkat tertinggi yang dia impikan dan dalam ruang waktu itu juga dia membelanjakan hartanya di jalan kebajikan dan memberikan sedekah.

Apakah cita-cita kita? Apa matlamat hidup kita? Membina kerjaya makan gaji sehingga hari persaraan atau bersara awal bagi menceburi bidang bisnes? Ingin membina kekayaan dan mengumpul harta yang banyak supaya dapat kita belanjakan pada jalan kebajikan, yakni membantu orang yang memerlukan dan kurang bernasib baik?

Pilihan di tangan kita.