Jun 17, 2014

Petaka Armagedon 7


Dia dilahirkan setelah ibunya hamil selama dua belas bulan. Sewaktu kelahirannya, dia berteriak seperti teriakan bayi berumur satu bulan. Pada usia 21 tahun, dia menguasai ilmu sihir. Melalui bicara jin bukan Islam dan bantuan syaitan, dia boleh melihat ‘sebalik tabir’ lalu membuat ramalan. Justeru, dia menjadi terkenal di seluruh Israel.

Ramai yang berkata dia seperti yang disebut-sebut dalam kitab Talmud. Kemunculannya penuh mistik. Ramai juga mula menyakini wanita cantik itu ialah utusan khas tuhan Yahweh, seorang penganut dan pengamal Kabbalistik atau Kaballah Zionis Yahudi.

Keberadaannya itu menggembirakan pihak Freemason, Illuminati dan Zionis. Lalu pada suatu ketika, gerembolan di sebalik tabir yang diketuai oleh Nathan V de Rothschild berkumpul di suatu lokasi di London. Tujuan utama ialah untuk menjalin plot sang labah-labah, agar perangkap dapat menyambar mangsa-mangsanya.

Order Baharu Dunia terus digerakkan dan dirancakkan. Pertemuan kuasa-kuasa besar di Canberra, Australia menjadi matlamat sebermula petaka dunia. Setelah berbincang, beberapa hari kemudian mereka menemui secara sulit wanita itu di sebuah sinagog lama di pinggir bandar metro Tel Aviv.

“Aku bersedia membantu kamu semua. Itu sudah menjadi impian aku. Seperti aku beritahu sebelum ini, aku adalah wakil Messiah untuk dunia ini. Cuma belum tiba masanya aku membuat pengisytiharan.”

Mereka mengangguk. Pertemuan itu sudah berlangsung hampir setengah jam. Wanita cantik itu sangat menggoda, persis mereka turut terkena sihirnya. Ada pandangan mata mereka tidak berkelip menatap pesona yang ditampilkan. Kerap juga ada ahli yang menelan air liur, nafsu bergelojak garang.

Wanita itu tersenyum manja melihat telatah kurang keruan mereka.

“Dengar sini. Aku akan lakukan agar Benson Roth menjadi dalang pada suatu peristiwa. Tuan-tuan, seperti kalimah setia janji, jangan sesekali bocorkan rahsia. Andai ada sekelumit sahaja berita yang muncul, tuan-tuan tahu apakah akibatnya. Tuan Rothschild?”

Nathan V de Rothschild hanya mengangguk memberi kata putus.

“Dalam Bible, Baal juga disebut Beelzebub atau Baalzebub, salah satu syaitan yang terkena sumpahan,” cerita wanita itu.

Ketika abad ke-17 Masihi, Baal wujud dalam ajaran kultus ghotik sebagai salah satu daripada tujuh makhluk dari neraka. Nama ini diambil dari dewa Kanaan, Baal, disebutkan dalam Bible Ibrani sebagai dewa utama orang Phonecia. Ajaran sesat ini akhirnya terasimilasi dalam ritual syaitan berunsur sihir gelap.

Itulah sihir yang akan digunakan oleh wanita itu - sihir syaitan Baal.

** Hakcipta Terpelihara Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Jun 6, 2014

Petaka Armagedon 6

Nusantara

Terjangan menyendeng ke sebatang pokok melantun aura, lalu melayah. Sepantas hembusan nafas, dia berdiri di dedaunan. Dia mengambil nafas dan bertasbih, amarah diserap agar tidak menjadi bahana. Matanya galak menatap musuhnya yang menyeringai marah. Musuh itu menghambur sumpah seranah.

Dengan mudah si musuh terbang bersama tujahan angin ke atas. Dahan dan dedaunan pokok itu dipupuk petaka. Namun Awang masih cekal mengimbang badannya, sambil membaca sesuatu. Pasrah dalam doa.

Alih-alih si musuh terpelanting menghempas ke sudut kiri, lalu terperosok ke dalam rimbunan sebatang pokok yang hampir sama besar dengan pokok yang Awang sedang kuasai. Tiupan angin panas terhenti.

Nun di sana ... kedengaran tiupan persis seruling. Awang kurang pasti dari arah mana, kerana ia persis datangnya dari segenap sudut. Dia beristighfar dan mengucap takbir, “Allahu-Akbar!”

Siaga ... kerana dia tahu dari firasatnya, itu tiupan berbau hitam, sedang mengumpul tentera syaitan yang bermitos petaka.

Umurnya baru 20-an, tapi mengungguli ilmu persilatan tahap tinggi. Awang turun perlahan-lahan dengan kaedah melompat dari dahan ke dahan. Sebaik mencecah tanah, dia berlari pantas ke bunker perlindungan.

Setelah memberi kata-kata semangat kepada beberapa orang sahabat, dia bergegas ke kubu rahsia di mana Tok Ayah Nik berada.

Di segenap sudut strategik dan bunker rahsia di semua bahagian pondok pengajian, beberapa platun tentera Malaysia bersiaga penuh. Senjata bersedia sejak tiga hari lalu. Pihak tentera Malaysia berpangkalan di Pasir Puteh, Kelantan, menyahut panggilan Tok Ayah Nik. Walaupun mereka agak samar-samar dengan musuh yang bakal didepani, tetapi mereka yakin dengan firasat tuan guru pondok itu.

Beliau – Tok Ayah Nik - tuan guru pondok sekali gus seorang ulama yang sangat dihormati di seluruh Nusantara. Pondok moden itu lengkap dengan semua teknologi terkini dalam bidang pengajian. Cuma cara mengaji dan menuntut ilmu masih kekal dalam kaedah bertalaqi – berdepan dengan guru dan para ustaz.

@@@@@@@

Dunia kegelapan syaitan telah membuat onar di sini, dengan beberapa tinggalan sengsara dan kesedihan. Tentera tunggangan Iblis itu makin giat daripada sebelumnya, banyak alamat sudah dimaklumi oleh Awang dan Tok Ayah Nik.

Awang sedia faham, hanya masa yang menentukan sebelum syaitan menebak mereka lagi. Justeru tahap siaga berada dalam paras paling tinggi sejak tiga hari lalu, bukan ala kadar sahaja. Sebarang kelalaian bakal memberi padah berdarah.

Tok Ayah Nik menepuk bahunya lalu berkata, “Mu jangan bersedih lagi. Ingat pesan ayah mu sebelum pergi dulu. Pondok ini kita kena jaga seboleh mungkin. Ini jihad kita, Awang.”

Awang hanya mengangguk.

“Jadikan pesan almarhum ayah mu sebagai azimat. Kita berusaha dalam tawakal, semoga kejadian lalu tidak berulang lagi.”

“Sudah lama saya redha, Tok Ayah. Itu sudah takdir Allah Taala. Semoga ayah aman di alam sana.” Sebaik Awang usai berkata begitu, dia sedekahkan bacaan al-Fatihah untuk almarhum.

Akhirnya Awang bertanya, “Tok Ayah, apa sebenarnya Tok Ayah lihat di Chieng Mai empat hari lalu?”

Tok Ayah Nik bercerita.

“Tok Ayah tak boleh bercerita secara terperinci apa yang ada di kubu bawah tanah itu. Secara mudah, ia berupa sebuah muzium lama ... paling tidak. Ruang besar yang gelap dan penuh mistik kegelapan. Ia sebuah ruang yang sangat hina, tempat yang sukar Tok Ayah bayangkan. Namun ia memang wujud, kalau tidak di sana ... di banyak lokasi lain di seluruh dunia.

“Ia salah satu ruang bawah tanah titipan kerajaan Iblis dari Segitiga Formosa. Di situ, Tok Ayah dapat mengesan banyak peristiwa ngeri terjadi, dan ia kekal dengan nafas syaitan ... busuk dan sangat cemar. Ia sebuah bunker dalam, di mana beberapa arca syaitan bersayap diukir.

“Di sekeliling dinding ruang jijik itu terdapat beberapa peti antik mumia, masih ada bentuk.”

Awang bertanya, “Mumia yang diawet? Macam mumia Firaun dalam piramid?’

“Ya. Mumia yang diawet dengan teknologi khas milik Dajjal. Bagi Dajjal, ia sebuah seni ... seni kematian yang disimpan. Di atas beberapa meja, terdapat sekumpulan tengkorak pelbagai saiz dan bentuk. Mayat kanak-kanak pun ada. Allah!”

Awang terlopong, dan mengucap istighfar panjang.

Tok Ayah Nik menambah, “Terdapat lebih kurang 10 patung dan lukisan ghotik barbarik. Juga laci berkunci yang dapat dibuka oleh sahabat jin kita, di dalamnya Tok Ayah lihat kulit manusia yang masih utuh. Di beberapa almari kaca ... Tok Ayah melihat beberapa anggota badan manusia berada dalam balang cecair.”

“Kerja-kerja Iblis dan syaitan, Tok Ayah,” sahut Awang. “Dari situ Tok Ayah memperoleh firasat yang pasukan syaitan akan menyerang kawasan kita?”

Tok Ayah Nik mengangguk sebelum dia menekan di sisi telinganya. “Ada sebarang perkembangan?” Dia meraba-raba sebilah pedang yang melekat kemas di belakangnya.

** Hakcipta Terpelihara 2014 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

Jun 4, 2014

Petaka Armagedon 5

Pangkalan Madinah

Pembangunan Pangkalan Madinah oleh Syeikh Yassin Sulaiman dan kumpulan pejuang/bilionir Islam dimajukan. Salah satu usaha penting ialah membina pangkalan data rujukan awam E-Sahih dalam dunia siber. Ratusan juta, bahkan berbilion nilai mata wang digunakan untuk membeli, menyedia, mengelola dan memantau sistem sibernatik dan server di bawah kedalaman tertentu muka bumi.

Sistem keselamatan yang maju dari masa ke semasa dibangunkan, dengan izin Allah atas segala ilmu yang Dia anugerahkan. Domain super rahsia disediakan dengan tatacara sekuriti mutakhir agar ia tidak mudah diceroboh dan digodam. Antara matlamat ialah menyediakan banyak maklumat bagi menangkis doktrin Armagedon Zionis Yahudi, dan dalam masa yang sama menyedia suasana kondusif bagi perkaderan tentera Mujahid Islam.

***
Fahaman Zionis Yahudi dengan bantuan para sekongkol memporak perandakan dunia dan tamadun kemanusiaan. Antara jaringan halus ialah melalui sistem kewangan riba, ia senjata massa yang sudah lama yang disebut secara nyata dalam al-Quran dan diperingat oleh Rasulullah SAW.

Hiburan cabul dan lucah dihidangkan, kerja-kerja bodoh yang mengajak umat manusia menemani Iblis dan syaitan dalam neraka diindahkan, dan sentimen bangsa digelegakkan. Manusia disibukkan dengan sempadan negara bangsa dan politik kehancuran, petaka dikata sebagai demokrasi. Kehidupan bebas laksana sang haiwan, dunia seronok dan seks bebas diangkat sebagai hak setiap individu yang wajib dipertahankan.

Protocols of Elder of Zion digerakkan dengan kekuatan pelobi kaya Yahudi dan di bawah telunjuk Dajjal. Konspirasi demi konspirasi, helah sejarah ditata sebagai benar dan hak, lalu terbentuklah lapisan konspirasi di atas lapisan konspirasi.

Kandungan Taurat dan Injil yang sekian lama dipesongkan dipalu canang. Armagedon dihias dengan neon kepalsuan. Iblis dan Dajjal menunggu masa yang bukan milik mereka.

** Hakcipta Terpelihara 2014 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

May 25, 2014

Petaka Armagedon 4

Gasconi Toure memandang semua yang ada seorang demi seorang. Masing-masing tidak bersuara, tekun mendengar kisahnya. Seorang lelaki paling tua memberi anggukan agar dia terus bercerita.

“Eksperimen meledak menjadi petaka. Dari gurun Nevada yang rahsia itu, kumpulan awan partikel nano atau robot mikro lolos dari makmal. Kumpulan awan itu bersifat boleh bertahan sendiri dan boleh membiak. Ia unsur nano AI super dan boleh belajar dengan sendiri. Dengan bahasa mudah, ia ‘hidup’.

“Diprogram untuk memburu ... dan membunuh. Ia boleh berkembang biak dengan pantas, semakin berbahaya setiap jam berada di udara. Eksperimen rahsia dengan matlamat hasilkan senjata massa untuk matikan nyawa secara senyap agar tidak dapat dikesan apakah penyebabnya. Itulah harapan pihak yang berikan dana penyelidikan. Pihak tentera Amerika Syarikat.”

Seorang ahli bertanya, “Mereka hasilkan senjata biologi dan mekanikal?”

Gasconi Toure mengangguk.

@@@@@@@

November 2419 Masihi
Kapikov, Sempadan Iran-Turki

Dua minggu selepas peristiwa rompakan di muzium New York. Malam sudah berlalu hampir sejam. Lelaki itu membongkok sambil memegang sebilah pisau sepanjang hampir 12 inci di depan muka Gasconi Toure. Kali ini dia bercakap dengan suara perlahan dalam bahasa Inggeris pelat orang Iran.

“Kami tahu apa telah kau buat dan kau datang dari mana. Pihak kami kenal kau! Kau dikatakan sudah mati semasa satu misi beberapa tahun lalu. Tapi aku tak akan tertipu! Kau rupa-rupanya masih hidup. Kau pengkhianat! Sekarang, andai kau beritahu aku apa yang aku mahu, kau akan terus hidup.”

Gasconi Toure mengambil nafas dalam-dalam lalu berkata nekad, “Kau tak akan dapat ugut aku.”

Untuk beberapa ketika lelaki itu sekadar berdiri, pipinya agak mengembung kerana mengepam nafas bengang. Alih-alih dia tersenyum, nafasnya dihembus kasar ke muka Gasconi Toure. Dia berkata, “Malam ini bakal menjadi panjang untuk kita berdua.”


Bilik itu terang, tanpa tingkap. Gasconi Toure tidak berapa pasti di mana dia berada. Namun dia masih mengingati pertarungan di suatu lokasi di Turki. Hatinya bertasbih memuji ke-Esaan Allah dan mengharap ampunan-Nya sebaik sahaja bayangan medan tarung itu menjelma di dalam ruang mindanya.


** Hakcipta Terpelihara 2014 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

May 11, 2014

Petaka Armagedon 3


Sebelas bulan sebelum 2420 Masihi

Mereka - kumpulan penyiasat NYPD dan FBI - melangkah secara berhati-hati melalui serpihan yang berterabur. Salah seorang yang berdiri di tepi salah satu dinding ialah lelaki berkulit agak gelap, menyorot kemusnahan agak menyeluruh dalam muzium itu. Sebuah muzium yang dikatakan paling selamat di New York.

Relik sangat berharga bersepah, kebanyakannya musnah dan mustahil untuk diperbaiki. Keseluruhan bangunan sebagai kawasan jenayah. Lantai di dewan besar muzium memaparkan hidup yang musnah – pecahan marmar, keratan kaca, percikan darah – semuanya menjadi bahan-bahan penyiasat senario jenayah (CSI). Semuanya ada kemungkinan memberi petunjuk, namun tidak semudah itu. Mungkin juga ia hanya menjadi petunjuk yang keliru.

Dia melihat sedozen lebih anggota CSI bersuit putih sedang bertugas secara sistematik ke atas serpihan. Pada masa yang sama, dia melihat sekumpulan ajen FBI dari unit khas – Pasukan Siasatan Bukti (ERT) – berjalan perlahan-lahan di sekitar dewan besar.

Gasconi Toure. Secara nota mental, dia sebagai salah seorang pegawai penting di muzium itu, mengimbau kejadian lebih dua jam lalu.

Empat penunggang kuda berpakaian ala-ala Kesatria Templar menyerbu tangkas tanpa diduga daripada jangkaan sebuah pertunjukan. Hasilnya ... lima mayat untuk lima orang polis dan empat mayat lain yang dia tidak pasti siapakah mereka. Enam anggota polis dan dua orang awam cedera parah. Lebih dua belas orang luka-luka ringan. Beberapa orang terkena serpihan kaca yang berterbangan semasa serbuan yang tidak diduga itu.

Paling ramai yang masih terkejut dan trauma, terutamanya di kalangan orang awam yang mengunjungi pameran kontroversi bahan-bahan purba dan relik dari Era Pertengahan itu. Situasi ini perlukan kehadiran beberapa orang kaunselor yang sedang mententeramkan mereka.

Merentas lobi, dia melihat dua orang sedang bertekak – Penolong Pengarah FBI dan Kapten Detektif NYPD. Masing-masing ingin berkuasa, mengambil tanggungjawab kes besar itu.

“Macam dalam kisah wayang atau filem Hollywood.” Gasconi Toure berkata perlahan kepada teman di sebelahnya. Temannya itu hanya mengangkat bahu.

“Ini melibatkan teroris! Ada kaitan dengan Vatikan.” Kata Penolong Pengarah FBI.

“Belum pasti lagi,” tingkah Kapten Detektif NYPD.

“Apa yang belum pasti? Sudah nyata!” Tekan pegawai FBI itu.

Mengikut syarat siasatan, sekiranya ia melibatkan hubungan Vatikan, maka kuasa siasatan berpindah daripada NYPD kepada FBI. Suara mereka berdua masih kedengaran oleh ramai orang lain di situ.

@@@@@@@

Lapan hari selepas rompakan di muzium New York, 2419 Masihi

Gasconi Toure. Dia bersendirian. Selepas menutup dan mengunci pintu di belakangnya, dia mengambil mesin rumit dari lokasi dalam sebuah dinding rahsia di sebalik sebuah rak buku besar. Kemudian dia berjalan menuruni tangga menuju ke sebuah bilik bawah tanah, secara berhati-hati. Mesin itu tidak berat, namun dia bimbang andai terhempas.

Lima hari lalu, dia berjaya mengesan lokasi persembunyian pasukan empat orang berkuda yang merompak muzium New York. Dengan bantuan rakan-rakan penyiasat persendirian mahir, mereka mengelabui mata seorang tua penjaga sebuah lokasi rahsia.

Sebelumnya di hari kejadian, sebaik sahaja empat orang berkuda itu bergerak laju merentas sebuah padang berdekatan muzium bersama tebusan VIP, dia segera menghantar sepasukan penyiasat muzium secara senyap-senyap. Di waktu menemui orang tua itu, empat perompak muzium tiada, jadi tugas mereka menjadi agak mudah.

Kamar di bawah tanah, walaupun hanya berlampu tidak berapa terang, dia letakkan mesin itu di atas meja kayu agak melengkung. Dia berjalan ke satu sudut kamar, mengeledah longgokan kota lama. Dia ambil satu alat yang dikehendaki, lalu membuka kotak itu dan keluarkan satu folder.

Daripada folder, dia keluarkan beberapa helai kertas tebal dan aturkan secara kemas di sebelah mesin itu. Kemudian dia duduk di kerusi, melihat daripada dokumen kepada alat rumit yang mudah dibukanya, silih berganti.

Dia berkata sendirian, “Akhirnya.”

Dia membaca baris demi baris, dengan menggunakan kanta pembesar. Ada bahagian dokumen yang tidak berapa jelas, bertulis tangan. Sehelai demi sehelai. Ada lakaran diagram, ada peta suatu lokasi.

Ada helaian yang bertulis, “Tatkala subuh esok sebermula, mereka dengan kuat memanggil Baphometh dan kami berdoa secara senyap di dalam hati. Kemudian kami menyerbu dan memaksa semua orang keluar ke bahagian luar tembok.”

Dia mengangguk lalu berkata, “Gerakan bawah tanah Illuminati dan Persaudaraan Mason diasaskan dari fahaman Kesatria Templar ini. Order Baharu Dunia yang bertuhankan Iblis atau anak lelaki Lucifer.”

Misi seterusnya ialah menyerahkan dokumen itu kepada pihak berkaitan. Ia adalah sebuah kembara peribadi untuk sebuah kebenaran yang menghijab manusia sekian lama. Pengembaraan peribadi yang dia yakini akan mengegar dunia – khususnya dunia Barat.

“Baphomet adalah syaitan yang disembah oleh ahli-ahli Freemason. Aku akan bersegera, walaupun nyawa aku bakal hilang. Hanya Allah.” 

** Hakcipta Terpelihara 2014 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

May 8, 2014

Aku Bangsa Polip (1)